Menulis thesis bukanlah perkara yang senang. Menulis buku untuk bacaan umum juga bukan perkara yang senang.

Di Universiti, tidak ada kelas secara rasmi yang mengajar tentang ilmu penulisan. Kemahiran menulis thesis juga tidak ada kelas yang rasmi dan juga tunjuk ajar, ianya dianggap suatu kemahiran yang akan diperolehi secara semulajadi. Sedangkan bagi dunia penulis, terdapat kaedah yang diamalkan untuk menghasilkan seubah karya yang baik. Kadang kala terfikir kenapa, mengapa dan bagaimanakah sesetengah individu boleh menulis banyak buku sepanjang hidupnya, saya malu dengan diri sendiri kerana masih tidak berjaya menghasilkan buku walaupun taraf buku tadika.

Setelah menghadiri kursus penulisan di Akademi Penulis, segala persoalan terjawab. Terima kasih di ucapkan kepada Tuan Ikram Wazir, pengajar yang gigih memberikan panduan selama 2 hari, dan juga Tuan Zamri Mohamad, kerana sudi berkongsi dan mengajarkan Kaedah Penulisan KJ Method.

Jika anda mahu belajar ilmu penulisan secara umumnya, hendaklah belajar dengan ‘pakar’ dalam bidang penulisan. Kaedah ataupun method menulis tetap sama, tetapi applikasi mungkin berbeza.

Sejak saya memasuki universiti, saya mula berpandangan jika sesuatu perkara tidak kira apa sekalipun jika dilakukan dengan menepati “Method” nya sudah pasti perkara tersebut akan menjadi mudah, berjaya dan menjimatkan masa. Cuma mungkin masa perlu diperuntukkan untuk mempelajari method tersebut, tetapi ianya sangat berbaloi.

Jika mahu menaip dengan laju dan pantas, maka belajarlah “typing tutor” .

Jika mahu belajar Adobe Photoshop, maka gunakanlah buku yang bersesuaian.

Jika mahu belajar citation article / journal belajarlah perisian EndNote.

Jika mahu belajar SPSS carilah buku panduan statistik

Jika mahu belajar menulis thesis atau buku belajarlah dengan Akademi Penulis.

Jika mahu menulis thesis mengikut format Microsoft Word maka belajarlah “Thesis formatting with Microsoft Word”

Jika mahu membaca dengan pantas, maka belajar “Breakthrough Rapid Reading / Speed Reading”

dan banyak lagi….

Pendek kata, bakat tidak wujud secara asasnya.

Saya berpendapat, bakat dari sudut medical hanyalah suatu ‘primitive reflexes; sucking reflex, rooting reflex, stepping reflex, grasp reflex’ yang wujud pada setiap bayi yang lahir, hilang apabila umur mencecah sekitar 9 bulan.   Ianya mungkin juga anugerah untuk segelintir individu sahaja. Tetapi ‘bakat’ yang sebenar ialah apa yang dicari, dipelajari bersungguh-sungguh yang kemudiannya menjadi suatu ‘skill’ bagi seseorang. Dari mengharapkan ‘bakat semulajadi’ yang belum tentu, adalah baik saya mencari ‘bakat kemahiran’ yang diidamkan.

Alangkah baiknya jika umur boleh diundurkan semula…masih banyak perkara yang perlu dipelajari.

Post Navigation