facebook vs google

 

Untuk menulis panjang lebar, saya lebih gemar menulis di website. Ia akan ditemui oleh pembaca melalui enjin carian Google. Saya tidak minat menulis di Facebook. Walaupun jumlah capaian trafik pelawat lebih berpotensi di Facebook berbanding google.

Setelah sekian lama menulis di blog, dan juga mempunyai blog  “hobi” yang khusus, saya masih tidak berminat untuk memviralkan di facebook. Walaupun begitu, saya tidak nafikan, saya sangat suka menjual produk di facebook fan page kerana potensi jualan adalah lebih tinggi.

Antara sebab-sebab kenapa saya lebih suka membiarkan website ini hanya diperolehi melalui enjin carian google.

1. Pelawat / Trafik dari google adalah lebih berkualiti

Pelawat dari google adalah majoriti mereka yang dahagakan maklumat. Mereka berusaha mencarinya. Jika mereka terjumpa sesuatu maklumat, sekalipun ia tidak memenuhi cita rasa yang dicari, mereka hanya akan meninggalkan website / blog tersebut tanpa menulis cacian dan maki hamun. Berbeza dengan facebook. Maklumat disajikan sepenuhnya di newsfeed wall mereka. Tiada usaha dilakukan untuk mendapat maklumat tersebut. Bahkan maklumat tersebut biasanya tidak dihargai. Lebih teruk lagi, sindiran, sarcasm, caci maki akan ditulis di bahagian komen.

2. Conversion Rate di Google lebih tinggi

Apabila maklumat tersebut susah payah dicari dan dijumpai. Maka biasanya pembaca akan menghargai dan mengambil langkah untuk mengikut nasihat dalam website / blog. Katakan dalam 100 orang datang ke website, mungkin dalam 3-5 orang akan membeli ebook seperti yang saya review di blog ini. Jadi conversion rate ialah 5%. Itu dikira cukup tinggi dalam industri affiliate. Tetapi jika di facebook, conversion rate 1% dikira cukup tinggi dan bertuah. Itu pun selepas susah payah ditulis ayat-ayat yang mampu menarik perhatian ramai. Ia memerlukan Tagline / Headline yang sentap berdasarkan ilmu content marketing.

Akan tetapi, walaupun Google nampaknya lebih menarik. Terdapat juga kelebihan facebook yang saya sukai.

1. Facebook iklan yang lebih murah berbanding google

Untuk pengiklanan facebook, iklannya lebih murah. Maklumlah, capaian pelawat / target audience adalah kurang berkualiti, jadi kalau facebook letak harga mahal, nanti ramai pergi ke google pulak.

2. Viral lebih tinggi di facebook terutama di Malaysia

Teringat dulu, ada sifu pernah cakap, Malaysia ni pengguna facebook paling tinggi density dan tepu. Jadi sesuatu perkara sangat mudah viral di facebook. Jadi sesuai untuk menjual barangan yang “hot” di facebook berbanding google.

3. Bisnes lebih laju di facebook. 

Berdasarkan pengalaman saya, jumlah sales yang aktif  di facebook fan page adalah lebih tinggi. Tetapi terpaksa melaburkan sedikit duit untuk “try and adjust” iklan sehingga berkesan. Manakala di google iaitu blog / website ini, saya hanya target mendapat sedikit income pasif ciput-ciput. Cukup untuk cover kos domain dan hosting untuk setahun pun ok laaa. Ye laa, siapa nak bagi duit free, nak apply BR1M tak layak pulak.

4. Manusia semakin malas, maka facebook semakin ramai orang. 

Facebook untuk majoriti orang malas dan bermalasan. Jadi lubuk menjual ditempat orang malas ialah facebook. Seni menjual juga lain sikit di facebook berbanding website. Ramai pengguna facebook lebih senang mesej, order dan bayar. Esok barang sampai. Berbanding di website, kena register, log in, buat bayaran, hantar bukti bayaran, isi borang itu dan ini. Kecuali produk tersebut sangat-sangat pengguna mahukan. Kalau tak, mereka akan lari dan cari proses urusan yang lebih mudah.

Setakat itu sahaja perkongsian saya yang masih baru belajar.

Post kali ini adalah rentetan post sebelum ini, Buat lebih 2 Kerja, saya berharap dengan perkongsian ini dapat membuka minda agar kita tidak teragak-agak untuk berbisnes kecil-kecilan. Saya sudah terasa tidak sedap hati dengan keadaan ekonomi semasa. Apa boleh buat, terpaksalah usaha lebih untuk 2016 ini.

Tidak semestinya berbisnes wajib di facebook dan website. Ada orang menggunakan offline bisnes seperti pasar malam. Ada juga yang minat ber Instagram sahaja. Maka gunakan segala aktiviti yang kita suka, tukarkannya kepada sesuatu yang boleh menambahkan sedikit duit poket. Untuk berbisnes di Instagram, boleh rujuk ebook “Manipulasi Instagram”.  Dengarnya ramai juga yang berjaya melalui instagram. Tapi saya nak fokus kat website (pasif) dan facebook fan page (aktif) sahaja.

Sekian. Semoga kita semua kaya dan berjaya.

affiliate

Seciput komisen dari klikjer.com

Tirai 2015 ditutup dengan saranan dari Pak Menteri agar rakyat melakukan dua kerja.

Secara umumnya, melakukan dua kerja adalah hampir menjadi perkara “wajib” kepada kita jika ingin; mendapatkan duit lebih, menambahkan simpanan, mencukupkan keperluan asas dan mempercepatkan untuk mencapai matlamat kewangan.

Akan tetapi, jika saranan dari Pak Menteri disusuli dengan contoh diberikan “membuat 3 kerja” yang sebenarnya menyandang 3 jawatan; itu adalah suatu perkara tidak kena pada tempatnya. Tidak hairan, di laman sosial, kenyataan tersebut mengundang maki hamun tak berkesudahan sehingga tahun 2016.

Pernah dahulu, Prof Muhaya menyarankan perkara yang sama, juga mengundang kritikan dan maki hamun tidak berkesudahan sehinggalah prof Muhaya memohon maaf dan membuat penjelasan lebih lanjut.

Saya juga terpaksa menelan hakikat pahit maung tersebut, iaitu wajib melakukan dua kerja untuk mendapatkan duit lebih atau mencukupkan duit bulanan. Sememangnya mahu atau tidak, terpaksa membuat 2 kerja. Sewaktu mula bekerja 2004 sebagai Houseman dan MO, saya tidak melakukan dua kerja. Ini adalah kesibukan oncall selang sehari. Akan tetapi, dari situ saya melihat, ramai rakan-rakan sudah mula membuat dua kerja.

Ada yang lokum sekali seminggu, 2 kali seminggu, 4 kali seminggu, selang sehari pun ada. Bergantung pada masa terluang mereka.

Ada juga doktor yang menjual kerepek, meletakkan supply kerepek di kedai-kedai.

Pokoknya, membuat lebih dua kerja adalah perkara normal, cuma ia tidak dihebahkan.

Jika dihebahkan, maka ramai kata-kata kurang manis “takkan jadi doktor tak cukup lagi duit gaji?”….

Sedangkan ramai tidak tahu, gaji doktor dalam kerajaan tidaklah setinggi seperti yang dibayangkan.

Ada juga doktor yang isterinya bekerja sebagai surirumah sepenuh masa, maka kerja lebih perlu dilakukan untuk menampung hidup agar lebih selesa.

Saya terpaksa melihat dari sudut yang positif, walaupun hati ini agak panas sedikit. Untuk menunggu dan mengharap perubahan pimpinan, mungkin terpaksa menunggu selama ratusan tahun. Jika pemimpin diganti oleh orang lain, tiada jaminan ekonomi keluarga saya akan berubah. Sedangkan anak-anak membesar, ibu saya yang uzur perlu dijaga, pinjaman rumah dan kereta perlu diselesaikan secepat mungkin.

Terpaksalah buat lebih dari dua kerja….dari menjual sikit-sikit diebay, menulis blog hidup-hidup nak mati, menjual di mudah.my yang seciput untung, join affliate, trading saham kejap untung kejap rugi, jual barang facebook.

Bagi yang ingin membuat lebih dua kerja, terdapat banyak “aktiviti” yang boleh menjana duit, banyak atau tidak bergantung pada usaha masing-masing.

Antara perkara yang saya buat menjana duit seciput ialah menulis di blog, mendapat RM10.00 sebulan dari blogging pun dikira cukup bagus. Ye lah, siapa nak bagi duit free kat kita setiap bulan.

Saya meminati online business, kerana saya suka duduk dirumah dan bekerja dari meja komputer saya sahaja.

Berikut adalah berdasarkan pemerhatian saya, aktiviti yang boleh menjana duit dari internet.

1. Menulis blog

Potensi menjana duit, sedikit sehingga tiada had. Bergantung pada komitmen dan usaha berterusan. Dari blog, letakkan link affiliate, dapat duit free, boleh dikatakan sambil goyang kaki dan korek hidung.

2. Menjadi agen unit amanah atau takaful

Potensi menjana duit berterusan dari pelanggan yang sama. Paling bagus ialah dapat menambahkan ilmu pengetahuan tentang pelaburan unit amanah.

3. Menjadi agen hartanah 

Sangat berpotensi menjana income. Jual satu rumah berharga 1 juta setahun, terus boleh rileks. Tapi rileks cukup-cukup la. Saya juga berminat nak jadi agen hartanah, cuma tengah menunggu masa untuk masuk kursus REN.

4. Menjual barang di facebook. 

Follow fb sifu Jamal. Dia adalah sifu facebook terbaik pernah saya belajar. Ramai sudah anak murid dan rakan seperguruan saya sudah berjaya membuat sales sangat masyukkk. Saya ajo belum lagi huhuhuhu.

5. Menulis buku

Ada junior saya, Dr. Jacknaim telah berjaya menulis sebuah buku. Semoga beliau beroleh royalti yang lumayan. Dengarnya, buku ke-dua dalam proses penerbitan.

6. Beli barang dari china dan jual secara online

Yang ni memang masyukk. Cuma kena buat sedikit kajian barang apa yang laris. Jika tiada duit modal besar, boleh cuba beli barang kat Taobao. Ada ebook  menarik menceritakan kaedah beli barang di sana.

7. Dan banyak lagi….

Ada yang menyarankan, mulakan sesuatu bisnes yang kita minat / hobi yang selalu kita buat. Saya rasa ada betul juga cadangan tu. Barulah tidak merasa cepat putus asa. Jika putus asa sekalipun, kita masih melakukannya kerana aktiviti tersebut adalah hobi kita. Kecuali hobi ialah tidur sampai 25 jam sehari. Maka tak dapat ditolong lah.

Akhir kata, jangan maki hamun atau kritik yang bukan-bukan kat blog saya. Tak nak buat dua kerja tak apa, tu pilihan masing-masing. Kalau nak teruskan dengan aktiviti maki hamun kat facebook, terserahlah pada diri.

Teringat kata-kata mentor bisnes “Dari duk maki hamun kat facebook, lebih baik letak gambar produk dan promosikan produk yang dijual”. Saya mencubanya, dan ia berjaya, bahkan hati senang dan seronok dapat seciput duit.

Sekian, semoga kita semua kaya dan berjaya. Insya Allah.