Financial quotes 1

 

Ekonomi Negara, Dunia dan Poket kita

Saban hari kita mendengar dari pihak tertentu eknomi Malaysia sedang tenat. Di ambang bankrap.

Tetapi sedar atau tidak, sewaktu ekonomi tengah baik, adakah ekonomi poket kita baik? Atau masih di takuk yang sama. Yang pasti jika ekonomi tak baik, ekonomi poket kita tidak juga baik.

Pokok pangkalnya, kita tidak berkuasa untuk merubah ekonomi negara, apatah lagi ekonomi dunia. Kecuali dengan mengeluh, mencemuh dan memaki hamun menyalahkan kerajaan.

Tetapi terdapat banyak perkara yang kita boleh buat untuk mengubah status kewangan keluarga / peribadi kita.

Apa yang saya ingin kongsikan adalah berdasarkan sedikit pengalaman yang saya lalui. Saya bercadang untuk menulis beberapa tips kewangan. Tetapi ianya bukanlah bermakna saya mempunyai sijil IFP / CFP, tetapi pandangan saya berdasarkan pengalaman, pembacaan dan pemerhatian. Ia juga sekadar catatan diari saya agar dapat dibaca oleh diri sendiri dan anak-anak suatu hari nanti.

Masalah kewangan adalah sekadar simptom

Itulah yang diungkapkan oleh mentor kewangan saya iaitu Encik Zaidi Ismail (Pengasas Urusinsan).

Beliau mengatakan, mindset memainkan peranan penting dalam menentukan halatuju kewangan peribadi. Seringkali kita di asuh dari kecil untuk “membenci duit”. Kita di ajar bahawa mempunyai duit yang banyak adalah satu dosa. Apabila pemikiran demikian sebati dengan kita, maka ramai di antara kita tidak dapat menyimpan wang dengan baik. Sebaliknya duit tersebut dibelanjakan atas dasar “sedekah” sedangkan keperluan wajib untuk diri kita tidak pula ditunaikan seperti membayar secepat mungkin pinjaman PTPTN. Ada yang melihat duit sebagai objek sumber kejahatan. Sedangkan tiada perkaitan antara duit dan kejahatan. Yang miskin pun ramai jahat.

Kita juga sering kali mendengar pepatah “biar miskin asalkan baik daripada kaya tetapi jahat”, “biar badan tak sado, tetapi asalkan boleh bangun subuh berjemaah”, “biar duit sikit asalkan cukup dari duit banyak tak pernah cukup”, “alaa buat apa simpan duit banyak-banyak, bukan boleh bawa mati pun”. Pepatah tersebut apabila difikirkan kembali, amat mengecewakan. Alangkah baiknya jika kita mengubah ke arah lebih baik iaitu “Biar kaya asalkan baik, dari miskin papa kedana asyik meminta-minta”, sedangkan Nabi pun melarang umatnya meminta-minta. Begitu juga dengan tubuh sado, islam menggalakkan kita sihat, dan sentiasa bersenam. Samaada bangun subuh atau tidak, itu adalah isu lain. Pepatah di atas membuat perbandigan yang sangat bias (berat sebelah). Mana mungkin dibandingkan orang baik dan tidak baik kemudian diletakkan “kambing hitam” kekayaan sebagai punca utama.

Tanpa kita sedar, asuhan, mindset, penerapan pemikiran seperti ini secara tidak sedar menghalang kita untuk maju ke depan. Bahkan hendak menyimpan duit pun rasa tidak semangat. Sedangkan kita tahu, kewangan setiap bulan sentiasa tenat. Gaji masuk pagi, tengah hari pun sudah habis dibayar segala keperluan bil-bil, kemudian hidup sebulan dengan kad kredit sahaja. Adakah itu kehidupan yang kita inginkan untuk 50 tahun lagi? Ahhh, tak apa, keadaan akan berubah lebih baik. Oh, mana mungkin keadaan berubah lebih baik jika tidak mengubahnya dan mengawalnya.

Meyimpan, berjimat cermat adalah membosankan

Sewaktu saya mula-mula bekerja, saya juga adalah seorang yang boros. Maklumlah, pada waktu itu, tiada sifu kewangan, tiada mentor, tiada juga kemajuan internet dan media sosial. Sekarang ilmu berkembang pesat. Tetapi mujurlah seseorang menasihati saya dengan mengatakan “Kau nak aku ajar kau menjadi kaya? , kau pergi baca buku Azizi Ali – Tajuk “jutawan dari planet jupiter”. Saya hanya ternganga ajo mendengarnya. Tetapi kerana beliau seorang pakar yang saya hormati, maka saya mencari buku tersebut dan mengkhatamnya hanya dalam masa sehari sahaja.

Antara langkah wajib ke arah merubah status kewangan ialah berjimat cermat dan meyimpan. Ianya membosankan, memeritkan, dan tidak menjadikan kita glamer. Bahkan ada suara-suara sumbang mengkritik kita. Biarlah, apa perlu kita peduli, sedangkan keperluan hidup kita bukan mereka tanggung.

Bermula dari pembacaan buku Azizi ali, saya mula mengorak langkah menyimpan duit. Tetapi orang pertama yang saya nasihatkan ialah isteri saya. Bahkan memujuknya untuk membaca buku Azizi Ali memakan masa setahun. Huhuhuhu.

Tetapi setelah beliau membacanya, kami dapat mengawal status kewangan dengan baik, kerana isteri saya seorang bendahari yang terbaik.

Kesimpulan

  1. Mengubah status kewangan peribadi / keluarga adalah kewajipan kita kerana hanya kita sahaja boleh mengawalnya.
  2. Mindset tentang kewangan perlu diubah agar ia tidak menghalang kita dari berubah kepada lebih baik.
  3. Cari mentor yang boleh membimbing kita.
  4. Menyimpan dan berjimat cermat adalah wajib walaupun kita tidak menyukainya.
  5. Kesedaran diri perlu barulah mendidik pasangan hidup tentang kewangan.

Setakat itulah nota serba ringkas. Insya Allah saya akan cuba menulis sedikit demi sedikit. Jika tuan / puan merasa ianya terlalu basic, dan tidak sabar untuk menguruskan kewangan ke arah lebih baik. Saya cadangkan terus membeli buku kewangan antara yang terbaik dipasaran. Ditulis oleh Alwi Adam bertajuk DIY360 mengurus kewangan.

Sekian terima kasih.

facebook vs google

 

Untuk menulis panjang lebar, saya lebih gemar menulis di website. Ia akan ditemui oleh pembaca melalui enjin carian Google. Saya tidak minat menulis di Facebook. Walaupun jumlah capaian trafik pelawat lebih berpotensi di Facebook berbanding google.

Setelah sekian lama menulis di blog, dan juga mempunyai blog  “hobi” yang khusus, saya masih tidak berminat untuk memviralkan di facebook. Walaupun begitu, saya tidak nafikan, saya sangat suka menjual produk di facebook fan page kerana potensi jualan adalah lebih tinggi.

Antara sebab-sebab kenapa saya lebih suka membiarkan website ini hanya diperolehi melalui enjin carian google.

1. Pelawat / Trafik dari google adalah lebih berkualiti

Pelawat dari google adalah majoriti mereka yang dahagakan maklumat. Mereka berusaha mencarinya. Jika mereka terjumpa sesuatu maklumat, sekalipun ia tidak memenuhi cita rasa yang dicari, mereka hanya akan meninggalkan website / blog tersebut tanpa menulis cacian dan maki hamun. Berbeza dengan facebook. Maklumat disajikan sepenuhnya di newsfeed wall mereka. Tiada usaha dilakukan untuk mendapat maklumat tersebut. Bahkan maklumat tersebut biasanya tidak dihargai. Lebih teruk lagi, sindiran, sarcasm, caci maki akan ditulis di bahagian komen.

2. Conversion Rate di Google lebih tinggi

Apabila maklumat tersebut susah payah dicari dan dijumpai. Maka biasanya pembaca akan menghargai dan mengambil langkah untuk mengikut nasihat dalam website / blog. Katakan dalam 100 orang datang ke website, mungkin dalam 3-5 orang akan membeli ebook seperti yang saya review di blog ini. Jadi conversion rate ialah 5%. Itu dikira cukup tinggi dalam industri affiliate. Tetapi jika di facebook, conversion rate 1% dikira cukup tinggi dan bertuah. Itu pun selepas susah payah ditulis ayat-ayat yang mampu menarik perhatian ramai. Ia memerlukan Tagline / Headline yang sentap berdasarkan ilmu content marketing.

Akan tetapi, walaupun Google nampaknya lebih menarik. Terdapat juga kelebihan facebook yang saya sukai.

1. Facebook iklan yang lebih murah berbanding google

Untuk pengiklanan facebook, iklannya lebih murah. Maklumlah, capaian pelawat / target audience adalah kurang berkualiti, jadi kalau facebook letak harga mahal, nanti ramai pergi ke google pulak.

2. Viral lebih tinggi di facebook terutama di Malaysia

Teringat dulu, ada sifu pernah cakap, Malaysia ni pengguna facebook paling tinggi density dan tepu. Jadi sesuatu perkara sangat mudah viral di facebook. Jadi sesuai untuk menjual barangan yang “hot” di facebook berbanding google.

3. Bisnes lebih laju di facebook. 

Berdasarkan pengalaman saya, jumlah sales yang aktif  di facebook fan page adalah lebih tinggi. Tetapi terpaksa melaburkan sedikit duit untuk “try and adjust” iklan sehingga berkesan. Manakala di google iaitu blog / website ini, saya hanya target mendapat sedikit income pasif ciput-ciput. Cukup untuk cover kos domain dan hosting untuk setahun pun ok laaa. Ye laa, siapa nak bagi duit free, nak apply BR1M tak layak pulak.

4. Manusia semakin malas, maka facebook semakin ramai orang. 

Facebook untuk majoriti orang malas dan bermalasan. Jadi lubuk menjual ditempat orang malas ialah facebook. Seni menjual juga lain sikit di facebook berbanding website. Ramai pengguna facebook lebih senang mesej, order dan bayar. Esok barang sampai. Berbanding di website, kena register, log in, buat bayaran, hantar bukti bayaran, isi borang itu dan ini. Kecuali produk tersebut sangat-sangat pengguna mahukan. Kalau tak, mereka akan lari dan cari proses urusan yang lebih mudah.

Setakat itu sahaja perkongsian saya yang masih baru belajar.

Post kali ini adalah rentetan post sebelum ini, Buat lebih 2 Kerja, saya berharap dengan perkongsian ini dapat membuka minda agar kita tidak teragak-agak untuk berbisnes kecil-kecilan. Saya sudah terasa tidak sedap hati dengan keadaan ekonomi semasa. Apa boleh buat, terpaksalah usaha lebih untuk 2016 ini.

Tidak semestinya berbisnes wajib di facebook dan website. Ada orang menggunakan offline bisnes seperti pasar malam. Ada juga yang minat ber Instagram sahaja. Maka gunakan segala aktiviti yang kita suka, tukarkannya kepada sesuatu yang boleh menambahkan sedikit duit poket. Untuk berbisnes di Instagram, boleh rujuk ebook “Manipulasi Instagram”.  Dengarnya ramai juga yang berjaya melalui instagram. Tapi saya nak fokus kat website (pasif) dan facebook fan page (aktif) sahaja.

Sekian. Semoga kita semua kaya dan berjaya.

affiliate

Seciput komisen dari klikjer.com

Tirai 2015 ditutup dengan saranan dari Pak Menteri agar rakyat melakukan dua kerja.

Secara umumnya, melakukan dua kerja adalah hampir menjadi perkara “wajib” kepada kita jika ingin; mendapatkan duit lebih, menambahkan simpanan, mencukupkan keperluan asas dan mempercepatkan untuk mencapai matlamat kewangan.

Akan tetapi, jika saranan dari Pak Menteri disusuli dengan contoh diberikan “membuat 3 kerja” yang sebenarnya menyandang 3 jawatan; itu adalah suatu perkara tidak kena pada tempatnya. Tidak hairan, di laman sosial, kenyataan tersebut mengundang maki hamun tak berkesudahan sehingga tahun 2016.

Pernah dahulu, Prof Muhaya menyarankan perkara yang sama, juga mengundang kritikan dan maki hamun tidak berkesudahan sehinggalah prof Muhaya memohon maaf dan membuat penjelasan lebih lanjut.

Saya juga terpaksa menelan hakikat pahit maung tersebut, iaitu wajib melakukan dua kerja untuk mendapatkan duit lebih atau mencukupkan duit bulanan. Sememangnya mahu atau tidak, terpaksa membuat 2 kerja. Sewaktu mula bekerja 2004 sebagai Houseman dan MO, saya tidak melakukan dua kerja. Ini adalah kesibukan oncall selang sehari. Akan tetapi, dari situ saya melihat, ramai rakan-rakan sudah mula membuat dua kerja.

Ada yang lokum sekali seminggu, 2 kali seminggu, 4 kali seminggu, selang sehari pun ada. Bergantung pada masa terluang mereka.

Ada juga doktor yang menjual kerepek, meletakkan supply kerepek di kedai-kedai.

Pokoknya, membuat lebih dua kerja adalah perkara normal, cuma ia tidak dihebahkan.

Jika dihebahkan, maka ramai kata-kata kurang manis “takkan jadi doktor tak cukup lagi duit gaji?”….

Sedangkan ramai tidak tahu, gaji doktor dalam kerajaan tidaklah setinggi seperti yang dibayangkan.

Ada juga doktor yang isterinya bekerja sebagai surirumah sepenuh masa, maka kerja lebih perlu dilakukan untuk menampung hidup agar lebih selesa.

Saya terpaksa melihat dari sudut yang positif, walaupun hati ini agak panas sedikit. Untuk menunggu dan mengharap perubahan pimpinan, mungkin terpaksa menunggu selama ratusan tahun. Jika pemimpin diganti oleh orang lain, tiada jaminan ekonomi keluarga saya akan berubah. Sedangkan anak-anak membesar, ibu saya yang uzur perlu dijaga, pinjaman rumah dan kereta perlu diselesaikan secepat mungkin.

Terpaksalah buat lebih dari dua kerja….dari menjual sikit-sikit diebay, menulis blog hidup-hidup nak mati, menjual di mudah.my yang seciput untung, join affliate, trading saham kejap untung kejap rugi, jual barang facebook.

Bagi yang ingin membuat lebih dua kerja, terdapat banyak “aktiviti” yang boleh menjana duit, banyak atau tidak bergantung pada usaha masing-masing.

Antara perkara yang saya buat menjana duit seciput ialah menulis di blog, mendapat RM10.00 sebulan dari blogging pun dikira cukup bagus. Ye lah, siapa nak bagi duit free kat kita setiap bulan.

Saya meminati online business, kerana saya suka duduk dirumah dan bekerja dari meja komputer saya sahaja.

Berikut adalah berdasarkan pemerhatian saya, aktiviti yang boleh menjana duit dari internet.

1. Menulis blog

Potensi menjana duit, sedikit sehingga tiada had. Bergantung pada komitmen dan usaha berterusan. Dari blog, letakkan link affiliate, dapat duit free, boleh dikatakan sambil goyang kaki dan korek hidung.

2. Menjadi agen unit amanah atau takaful

Potensi menjana duit berterusan dari pelanggan yang sama. Paling bagus ialah dapat menambahkan ilmu pengetahuan tentang pelaburan unit amanah.

3. Menjadi agen hartanah 

Sangat berpotensi menjana income. Jual satu rumah berharga 1 juta setahun, terus boleh rileks. Tapi rileks cukup-cukup la. Saya juga berminat nak jadi agen hartanah, cuma tengah menunggu masa untuk masuk kursus REN.

4. Menjual barang di facebook. 

Follow fb sifu Jamal. Dia adalah sifu facebook terbaik pernah saya belajar. Ramai sudah anak murid dan rakan seperguruan saya sudah berjaya membuat sales sangat masyukkk. Saya ajo belum lagi huhuhuhu.

5. Menulis buku

Ada junior saya, Dr. Jacknaim telah berjaya menulis sebuah buku. Semoga beliau beroleh royalti yang lumayan. Dengarnya, buku ke-dua dalam proses penerbitan.

6. Beli barang dari china dan jual secara online

Yang ni memang masyukk. Cuma kena buat sedikit kajian barang apa yang laris. Jika tiada duit modal besar, boleh cuba beli barang kat Taobao. Ada ebook  menarik menceritakan kaedah beli barang di sana.

7. Dan banyak lagi….

Ada yang menyarankan, mulakan sesuatu bisnes yang kita minat / hobi yang selalu kita buat. Saya rasa ada betul juga cadangan tu. Barulah tidak merasa cepat putus asa. Jika putus asa sekalipun, kita masih melakukannya kerana aktiviti tersebut adalah hobi kita. Kecuali hobi ialah tidur sampai 25 jam sehari. Maka tak dapat ditolong lah.

Akhir kata, jangan maki hamun atau kritik yang bukan-bukan kat blog saya. Tak nak buat dua kerja tak apa, tu pilihan masing-masing. Kalau nak teruskan dengan aktiviti maki hamun kat facebook, terserahlah pada diri.

Teringat kata-kata mentor bisnes “Dari duk maki hamun kat facebook, lebih baik letak gambar produk dan promosikan produk yang dijual”. Saya mencubanya, dan ia berjaya, bahkan hati senang dan seronok dapat seciput duit.

Sekian, semoga kita semua kaya dan berjaya. Insya Allah.

bankrupt

Ia hanyalah dari perspektif saya…. tidak boleh dipakai untuk dijadikan rujukan utama.

Suatu ketika pada tahun 1997, zaman Tun Dr Mahathir.

Apa yang saya lihat pada waktu itu, hampir semua pelajar tidak dapat melanjutkan pelajaran ke luar negara akibat krisis matawang.

Selebih itu, hidup saya seperti biasa. Hidup sederhana. Tiada merasa apa-apa derita kewangan. Belanja seperti biasa diberi oleh arwah bapa saya.

Akan tetapi, banyak cerita-cerita didengari, gaji dipotong, kereta terpaksa dijual murah-murah. Ramai yang belajar di luar negara tersepit, terpaksa balik ke Malaysia dan memulakan semula pengajian dari tahun satu.

Saya mula memasuki matrikulasi di UKM ketika itu. Biasiswa alhamdulillah diberikan oleh kementerian pelajaran malaysia. Dengan jimat cermat dan sedikit sumbangan kewangan dari arwah bapa dapatlah saya berbelanja dengan selesa.

Tetapi senario sekarang agak berbeza.

Saya sudah bekerja, mempunyai keluarga. Mempunyai komitmen hutang kereta dan rumah.

Jika tahun krisis ekonomi 1997 berulang, adakah saya boleh bertahan?

Saya tidak tahu. Dan sudah pasti saya juga sangat bimbang.

Ramai pekerja MAS dibuang. Pekerja sektor lain juga dikhabarkan ada menerima nasib yang sama.

Sektor oil and gas suatu ketika dulu dikira sektor hebat, gaji mahal. Tetapi kejatuhan harga minyak mentah di pasaran menyebabkan sektor ini terjejas.

Adakah sektor-sektor lain juga akan menerima nasib yang sama? Ada yang kata properties akan bertahan, betul tu, tapi sewaktu tahun 1997, banyak properties kena lelong.

Ada yang kata emas bagus, tahan inflasi. Tetapi jika diperhatikan harga emas sekarang sudah ke longkang.

Jika disimpan cash di tabung haji…..ada isu panas pulak hari tu.

Unit trust juga mengikut pasaran saham bursa malaysia. Kalau krisis ekonomi, unit trust boleh merudum

Jika disimpan bawah bantal, akan di mamah oleh inflasi matawang dan anai-anai.

Disebalik semua di atas, sebenarnya peluang keemasan masih ada. Dengan syarat duit cash dalam tangan mesti banyak.

Jika ada duit cash yang banyak sewaktu krisis ekonomi, peluang membeli rumah lelong terbuka luas, begitu juga membeli saham-saham blue chip dengan harga diskaun dan mungkin boleh membeli emas jika harga sudah mula memasuki fasa bullish.

Apakah persediaan kita untuk menghadapi situasi ini?

Krisis ekonomi 1997 mengambil masa beberapa tahun untuk pulih. Tetapi adakah jika ia berlaku sekali lagi, tempoh yang sama untuk pulih? Atau berlarutan seperti berlaku di Greece.

Apa yang saya boleh rumuskan melalui pembacaaan saya seketul dua kat buku dan google  ialah:

  1. Tiada siapa boleh meramal apa yang berlaku jika krisis ekonomi melanda.
  2. Tiada apa yang kita boleh buat terhadap ekonomi dunia, krisis ekonomi adalah lumrah kitaran yang pasti berlaku.
  3. Yang penting ialah persediaan kita untuk menghadapinya.
  4. Jika ekonomi negara berada pada tahap sangat baik sekalipun, adakah ekonomi kita baik? Tidak semestinya.
  5. Zaman arwah ayah saya, kehidupan keluarga kami tidak terjejas teruk kerana arwah ayah saya tidak mempunyai sebarang hutang. Beliau seorang yang jimat cermat. Kenderaan hanyalah motosikal honda cup 70, rumah juga tiada hutang bank.
  6. Kurangkan tahap keberhutangan dengan bank. Agar rumah dan kereta tak kena lelong.
  7. Pastikan mempunyai reserve duit cash yang cukup untuk menampung waktu kecemasan, paling kurang selama setahun sara hidup.
  8. Kurangkan kos sara hidup dengan berjimat cermat. Walaupun kenyataan ini agak pahit. Kerana rakyat sekarang disuruh jimat cermat, sedangkan pemimpin sebaliknya.
  9. Buat side income. Bisnes kecil-kecilan atau kerja sampingan. Bagi doktor, kerja sampingan utama mereka ialah lokum. Mana tahu, dengan izin Allah swt, kadang kala bisnes kecil-kecil ini berpotensi berkembang dan menjana sumber pendapatan lebih besar dari gaji diperolehi.
  10. Tetapkan matlamat kewangan. Jangan malu untuk menjadi jutawan, kerana ianya wajib menurut pakar kewangan. Kalau tak ada duit cash RM2 juta sewaktu pencen, kemungkinan tak boleh survive bila pencen. Sebab tu ramai yang masih sambung kontrak kerja berkali-kali bila dah pencen. Nauzubillah.
  11. Zakat dan sedekah itu penting. Hikmahnya sangat besar.
  12. Bagi doktor yang baru kerja, jangan kalut nak resign bila dah stress sikit. Bertahan dengan kerja, kecuali dah ada side income ribu raban, boleh laa fikir nak resign.
  13. Hutang perlu dielakkan seboleh mungkin ialah personal loan dan hutang kad kredit. Jika terkena penyakit personal loan, susah nak sembuh.

Banyak perkara masih saya perlu pelajari.

Bukan senang untuk senang, tetapi amat senang untuk susah.

on-taking-a-long-time-to-finish-1111634

Kerap kali saya ditanya tentang cara untuk memohon menjadi trainee lecturer di fakulti perubatan di universiti. Tetapi malangnya kebanyakan pertanyaan adalah dari pelajar perubatan yang baru grad, houseman yang sudah mahu berhenti separuh jalan.

Fenomena seperti ini agak merisaukan saya. Terus terang, saya dan kebanyakan pensyarah akan membuat tanggapan “prejudis” terhadap golongan ini. Menjadi trainee lecturer akan dianggap seperti “escape route” dari training houseman.

Sampai sekarang saya masih terfikir, apakah punca sampai doktor muda sekarang yang baru grad tidak mahu menghabiskan training houseman? Ada yang sudah pengecut awal-awal lagi tidak mahu memasuki training houseman.

Houseman dulu dan sekarang: 

Dulu houseman hanya setahun, kini sudah dilanjutkan dua tahun, takziah diucapkan. Apa boleh buat, ini keputusan pak  menteri.

Akan tetapi, dulu tiada sistem syif, sekarang ada sistem syif. At least pak menteri pun ada hati perut.

Dulu houseman 8 orang untuk satu jabatan. Sekarang houseman sudah ada 30 orang untuk satu wad. Secara relatifnya, mungkin workload berkurangan.

Workload kerja adalah perkara yang sangat “subjektif”. Sejak zaman berzaman, doktor tua dan senior merasakan zaman mereka workload adalah lebih tinggi. Bagi saya ianya sama sahaja.

Training houseman pada zaman dahulu dan sekarang adalah sama tough. Tetapi peluang untuk belajar adalah lebih baik pada zaman sekarang dengan kecanggihan teknologi smartphone dan whatsapp. Perbincangan dan komunikasi adalah lebih baik. Jika dimanfaatkan sepenuhnya teknologi, sepatutnya kecekapan kerja dan teamwork adalah lebih baik .

Kenapa tidak mahu menghabiskan houseman? 

Antara alasan diberikan adalah tidak minat! Aikk, pelik sungguh. Teringat kata-kata pensyarah pakar jantung sewaktu saya di UKM dulu, “tiada siapa letak pistol di kepala kamu memaksa kamu menjadi doktor”. Ianya alasan yang tidak dapat diterima. Saya merasakan alasan tidak minat tidak sepatutnya ada dalam diri. Berhempas pulas selama 6-10 tahun menjadi doktor, akhirnya tidak mahu memasuki training houseman atas alasan tiada minat; suatu alasan tidak diterima oleh akal yang sihat. Saya merasakan sindrom tidak minat ini bukan hanya pada kerjaya, mungkin mereka juga tidak minat untuk meneruskan kehidupan.

Alasan lain pula ialah “saya menaruh minat untuk menjadi pensyarah sejak dari menjadi pelajar perubatan lagi” KERANA “saya minat mengajar”. Ingin saya jelaskan, bahawa menjadi pensyarah tidak sama dengan menjadi seorang guru/cikgu sekolah. Di universiti, kerja utama seorang pensyarah ialah BUKAN mengajar, memberi syarahan (lectures) TETAPI kerja utama ialah membuat kajian (research) saintifik, menulis paper publication. Kerja utama inilah yang menjadi kriteria utama pernilaian sesebuah universiti untuk menaikkan pangkat atau tidak.

Dua alasan di atas adalah alasan utama untuk melepaskan diri dari melalui training houseman.

Adakah salah untuk tidak menghabiskan houseman? 

Oh, tidak sama sekali. Bahkan jika seseorang doktor baru grad ingin berniaga di pasar malam, menternak ayam, membela kambing, melakukan perniagaan di facebook, menjadi agen unit amanah, menjadi agen takaful dan sebagainya sepenuh masa. Bagi saya ianya tidak menjadi kesalahan utama. Bahkan saya akan menggalakkan supaya menjadi usahawan, memandangkan di negara malaysia masih kekurangan usahawan muslim melayu yang berjaya. Saya juga ikhlas mengatakan, jika seseorang doktor baru grad, pandai berniaga dan berjaya memperolehi pendapatan yang konsisten puluhan ribu sebulan hasil dari perniagaan, dan minat mendalam terhadap perniagaan diceburi, maka terserahlah untuk mereka berhenti dari kerjaya doktor. Tetapi jangan lupa akan kontrak biasiswa dengan kerajaan, selesaikanlah dengan cara terbaik.

Apakah implikasi kerjaya jika tidak menghabiskan houseman? 

Implikasi ini terjadi jika mereka ingin melepaskan diri menjadi trainee lecturer di universiti. Implikasi ini tidak terpakai bagi mereka yang sudah menjadi usahawan berjaya dengan duit berkepuk-kepuk di dalam poket setiap bulan. Saya ingin sebut mengikut urutan;

  1. Tidak menghabiskan houseman
  2. Tiada pendaftaran penuh dengan MMC
  3. Tiada lesen praktis – annual practice certificate (APC)
  4. Tidak layak untuk praktis sebagai doktor
  5. Jika mahu memasuki universiti sebagai trainee lecturer, mereka tidak layak untuk mendapat skim trainee lecturer DU51p, kerana antara syarat untuk dilantik ke skim DU51p ialah mempunyai pendaftaran penuh dengan MMC. Akan tetapi ada juga yang terlepas masuk. Tetapi dengar khabar, universiti akan mengetatkan kriteria ini.
  6. Oleh itu, golongan tidak menghabiskan houseman, selayaknya dilantik sebagai academic trainee skim DS.
  7. Academic trainee adalah taraf non-medical graduate, seperti biomedic, sciences, etc.
  8. Tangga gaji adalah sangat berbeza dan carrier pathway juga jauh berbeza.
  9. Jika taraf sama seperti non-medical graduates, maka sia-sialah hempas pulas selama 6-10 tahun untuk menjadi doktor.

Pelik bin Ajaib!

Kebanyakan yang berminat nak join jadi trainee lecturer ialah golongan houseman separuh jalan dan yang pengecut tidak mahu melalui training houseman.

Apabila mereka telah berjaya melalui training houseman dan menjadi MO, mereka mula menyepi. Tiada pula MO yang ingin bertanya khabar untuk menjadi trainee lecturer dan menunjukkan minat menjadi pensyarah. Mungkin setelah menjadi MO, mereka mula berada dalam comfort zone.

Mungkin tidak salah tanggapan prejudis pensyarah-pensyarah senior di sini. Mereka lebih berpengalaman tentang isu ini.

Nasihat dan cadangan saya: 

  1. Jika benar dan sebenar-benarnya mahu menjadi pensyarah pelatih (trainee lecturer), habiskan houseman terlebih dahulu. Dapatkan pendaftaran penuh dan APC agar ianya menjadi backup untuk masa hadapan. Kerana terdapat kes di mana trainee lecturer tidak lulus master, pihak universiti telah menamatkan jawatan mereka dan menyaman agar dibayar semula gaji yang telah diberi. Kos sekitar RM400 ribu ke atas. Ianya bukan jumlah yang sedikit.
  2. Rancang kewangan secara baik, jika dah jadi houseman, dengan gaji seciput janganlah pakai kereta mewah-mewah. Simpan duit sebanyak yang boleh.  Kenapa perlu rancang kewangan secara baik? Kerana trainee lecturer adalah jawatan yang tidak disahkan sehingga memperolehi master atau phd. Maka pihak universiti berhak memecat bila-bila masa staff yang tidak disahkan jawatan. Jika dipecat, ada duit simpanan backup dan sijil pendaftaran penuh, maka boleh buat lokum atau bekerja di klinik swasta untuk menampung hidup.
  3. Apabila menjadi lecturer, masa sememangnya terluang banyak untuk keluarga. Kerja hanya ofis hour (untuk preklinical lecturer). Akan tetapi, tidak semuanya indah, terutama tekanan untuk membuat research, penulisan artikel bersifat ilmiah yang agak sukar dibuat.

Kesimpulan…

Jika tidak mahu habiskan houseman, tidak mengapa dan saya pun tak kisah, saya cuma memberitahu hakikat dan implikasinya.

Pada houseman generasi Y, jangan diturutkan hati yang manja…. Tiada kerjaya yang mudah di dunia ini.